Pesta Pengamat Gerhana Terbesar di Dunia

Stadion berkapasitas 40 ribu kursi ini menampung para pengamat gerhana matahari

Karlina Octaviany

Stadion Universitas Colorado Dipadati Pengamat
Gerhana (Space.com)

Ketika mengetahui gerhana hadir pekan ini, para pengamat astronomi di Colorado, Amerika Serikat menggagas pesta khusus. Mereka mengumpulkan orang-orang memadati seluruh stadion sepakbola untuk mencetak rekor pesta pengamatan terbesar di dunia dalam satu tempat.

Gerhana matahari annular atau cincin ini dipantau bersama di Stadion Folsom, Universitas Colorado, Boulder, AS. Gelaran ini berlangsung gratis mulai pukul 05.30 waktu setempat.

Kacamata khusus untuk mengamati gerhana dijual di stadion. Tapi, penyelenggara sebelumnya meminta penonton mengantisipasi apabila pasokan kacamata telah habis terjual di lokasi.

Pengunjung bukan hanya bisa masuk stadion gratis untuk menyaksikan gerhana. Mereka juga ditraktir makan hot dog dan mendapat sejumlah hadiah dari kuis yang digelar di sana.

Menurut penyelenggara sekaligus astronom Universitas Colorado, Doug Duncan, atraksi utama gerhana matahari menjadi pemandangan langka karena belum pernah terlihat selama lebih dari satu dekade.

“Setelah ekspedisi gerhana sejak 1970, saya lelah melihat orang-orang tidak bersiap untuk mengamatinya. Jadi, sebagai pemimpin planetarium universitas ternama di negara ini, saya mengambil aksi,” ujar direktur Planetarium Fiske ini.

Planetarium Fiske dan Observatorium Sommers Bausch merayakan “Hari Astronomi” pada 20 Mei 2012. Mereka menggelar berbagai aktivitas seperti pengamatan teleskop.

Duncan berharap stadion dengan kapasitas 40 ribu kursi bisa diisi oleh 10 ribu hingga 20 ribu orang. Jumlah ini mengingat tidak semua kursi bisa dengan jelas mengamati gerhana.

Kadang-kadang, awan secara berkala mengaburkan gerhana matahari. Kerumunan pun bersorak mengejek kondisi langit. Tapi, awan menyingkir pada pukul 07.13 waktu setempat. Langit cerah ini terjadi beberapa menit sebelum gerhana maksimum. Pengunjung stadion pun terkesima.

“Saya kehilangan kata-kata,” ujar Bryce Pantoja, remaja berusia 15 tahun yang datang bersama keluarganya dari kota terdekat, Castle Rock seperti dilansir dari Space.com.

Gerhana matahari parsial dimulai pada pukul 06.22 waktu setempat. Posisi maksimum tercapai pada 07.30 pagi, sekitar 20 menit setelah matahari terbit.

Menurut astronom Universitas Colorado, Nicholas Schneider, ini baru pemanasan untuk menyaksikan gerhana matahari total.

“Ini sangat indah. Tapi, gerhana matahari total akan sangat memukau,” ujar peraih penghargaan Yayasan Sains Nasional 1991-1996 ini.

Belum ada perhitungan resmi jumlah penonton yang hadir memadati stadion. Sekitar 50 ribu pasang kacamata pengamat gerhana terjual dan dibagikan kepada pelajar beberapa hari sebelum acara berlangsung.  (umi)

 

Senin, 21 Mei 2012, 16:37 WIB

http://teknologi.vivanews.com/news/read/315485-pesta-pengamat-gerhana-terbesar-di-dunia

Leave a comment

No comments yet.

Comments RSS TrackBack Identifier URI

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s