Riwayat Duduk Menyamping Saat Dibonceng dalam Sejarah Dunia

ATJEHPOST.COM – Pemerintah Kota Lhokseumawe menerapkan larangan khusus bagi perempuan untuk tidak duduk mengangkang jika menjadi penumpang sepeda motor. Para pejabat Lhokseumawe menilai itu tidak sesuai dengan budaya Aceh, sementara sejumlah pihak menentangnya karena faktor keselamatan.Terlepas dari perdebatan ini, bagaimana budaya bonceng nyamping dapat disebut sebagai budaya? Dan bagaimana hal ini bisa muncul?Sepeda motor sendiri mulai populer di awal 1900-an. Di masa-masa pertama, kendaraan roda dua hasil penyempurnaan sepeda ini digunakan oleh pengendara tunggal.

Beberapa belas tahun setelahnya, Iver Johnson Company, Indian, dan Harley Davidson mulai memperlihatkan sepeda motor dengan sadel belakang yang meski demikian belum jelas fungsinya apakah padu digunakan untuk membonceng, selain membawa dokumen.

Sadel pembonceng jelas digunakan ketika Perang Dunia II berlangsung. Selama perang itu, setelah kegagalan 1940 di Perancis, Angkatan Darat Inggris memiliki keharusan semua tentara berpangkat kolonel harus mahir menggunakan sepeda motor. Semua tentara berpangkat brigadir diharuskan membonceng. Persyaratan ini muncul setelah banyaknya mobil perang yang hancur akibat perang.

Bonceng nyamping jelas tidak berlaku bagi para prajurit ini karena sebagian besar adalah laki-laki. Namun pada tanggal 23 April 1946 selepas Piaggio & C. S.p.A mematenkan apa yang disebut motor skuter, maka produk pertama mereka yang menggunakan boncengan menjadi kian populer. Inikah awal mula bonceng menyamping?

Bicara sepeda motor, sebenarnya bisa bicara jauh ke tahun sebelumnya melalui sepeda. Di tahun 1800-an, sepeda pertama yang menggunakan sadel dipopulerkan John Boyd Dunlop. Lalu pada tahun 1898, muncul sepeda dengan sadel yang dinamai Safety Poise Pneumatic dengan bahan karet, lebih empuk, nyaman, dan aman.

Bonceng anggun ala ratu Inggris

Menyebut sadel pada kendaraan, lagi-lagi tidak fair jika bicara soal sepeda apalagi sepeda motor. Pasalnya, jok untuk penunggang ini sudah jauh lebih dulu dipakai di kuda sebagai alat transportasi. Alat ini bahkan sudah digunakan sejak 700 tahun sebelum Masehi oleh pasukan Kerajaan Asiria atau Asyur yang berpusat di hulu Sungai Tigris, Mesopotamia, Irak.

Fungsinya sekali lagi demi kenyamanan karena pasukan berkuda tersebut berkendara dalam jarak jauh. Dalam sejarahnya pun tercatat bahwa bahan yang digunakan antara lain lembaran-lembaran kulit binatang.

Tidak ada catatan sejarah tertua soal bonceng menyamping karena budaya mencatat lebih banyak ditemui di daerah Eropa. Hal inilah yang kemudian menunjukkan, barangkali, budaya bonceng tertua yang pernah terdokumentasikan.

Dalam buku ‘The Young Lady’s Equestrian Manual’, menunggangi kuda berarti menunjukkan prestise. Sebuah ilustrasi tua memperlihatkan sejumlah ratu kerajaan duduk di atas kuda dengan posisi menyamping. Hal ini menandai kehormatan dan keanggunan bagi perempuan si penunggang.

Ada pula ilustrasi di tahun 1500-an yang menggambarkan Ratu Elizabeth I menunggangi kuda dengan posisi bonceng menyamping, dengan seorang kusir laki-laki. Di bawahnya banyak orang-orang yang sepertinya warga desa atau kota sama-sama berlutut memberi hormat.

Namun, nama Anne of Bohemia tercatat sebagai salah satu ratu Inggris yang mempopulerkan bahwa bonceng nyamping adalah bentuk kehormatan dan keanggunan. Ia sendiri adalah istri dari Raja Richard II, anggota House of Luxembourg, dan kakak tertua dari Charles IV dan Elizabeth of Pomerania.

Sejauh pengamatan, tidak ada catatan tahun resmi kapan Anne of Bohemia mulai memopulerkan bonceng nyamping. Ia sendiri lahir pada 11 Mei 1366 dan meninggal pada tanggal 7 Juni 1394 yang bisa disimpulkan bahwa tren bonceng nyamping dimulai tahun 1300-an di Inggris.

Keselamatan dan Anti-Teroris

Bonceng nyamping atau ngangkang pada dasarnya adalah soal bagaimana berkendara dengan nyaman, alih-alih juga dinilai secara normatif. Ini seperti juga yang secara tidak sadar dan turun-menurun disimbolkan oleh Kerajaan Inggris.Uniknya, membonceng di beberapa negara bahkan dilarang karena dicurigai sebagai bagian dari aksi teroris. Hal ini terjadi di Pakistan ketika pada suatu masa motor dengan pembonceng cenderung melakukan serangan pada upacara Ashura.Lebih jauh, di beberapa negara, membonceng bukanlah hal yang bisa dengan mudah dilakukan karena terkait dengan peraturan yang ketat.

Di Amerika Serikat atau Inggris, pengendaranya punya SIM khusus, dan motor harus memiliki pasak atau tempat kaki untuk penumpang. Di Australia, ada semacam naik tingkat dari SIM motor pertama jika pengendara ingin memboncengi seseorang.

Adapun di New South Wales, pengendara motor harus memiliki dan membawa dua SIM (satu SIM berkendara dan satu SIM memboncengi) sebelum diizinkan untuk membawa penumpang.
Kalau di Indonesia, biasanya begini: “Udah nggak apa-apa, bisa kok, bisa….” Dan kecelakaan pun urusan belakangan.[]

Leave a comment

No comments yet.

Comments RSS TrackBack Identifier URI

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s