Tristan da Cunha, Pulau Paling Terpencil di Dunia

 

Tristan da Cunha adalah sebuah pulau vulkanik di tengah Samudra Atlantik, berada di antara Afrika dan Amerika Selatan membuat pulau ini menjadi salah satu pulau paling terpencil di dunia. Daratan terdekatnya yaitu Afrika Selatan berjarak 2.816 kilometer dan 3.360 kilometer dari Amerika Selatan.

Walaupun terpencil, pulau ini telah dihuni sejak lama, Edinburgh of the Seven Seas adalah satu-satunya kota di pulau ini yang dianggap sebagai pemu****n permanen paling terpencil di dunia, pemu****n terdekat berada di Saint Helena yang berjarak sekitar 2.400 kilometer.

Pulau ini bentuknya menyerupai sebuah lingkaran, walaupun tidak bulat sempurna. Panjang garis tengah daratannya sekitar 11 kilometer dengan total luas 98 kilometer persegi. Pulau ini sebagian besar ditutupi oleh pegunungan, satu-satunya daerah datar berada di pantai barat laut dimana kota Edinburgh of Seven Seas berdiri.

Puncak gunung berapi bernama Puncak Queen Mary berada Persis di tengah-tengah pulau. Pada tahun 1961 gunung berapi ini meletus yang memaksa hampir seluruh penduduknya meninggalkan pemu****n dan pindah ke Inggris. Namun mereka kembali pada tahun 1963 dan membangun kembali kehidupan mereka di pulau terpencil ini.

 

Lokasinya yang begitu jauh membuat transportasi ke dunia luar cukup sulit. Pulau ini hanya dapat dicapai melalui laut. Dimana kapal RMS Saint Helena mengunjungi pulau ini sekali setiap tahun dalam perjalanannya antara Cape Town dan Saint Helena.

Pulau ini pertama kali ditemukan pada tahun 1506 oleh penjelajah Portugis bernama Tristão da Cunha, namun dia tidak berhasil mendarat karena keadaan alamnya yang tidak memungkinkan. Dia menyebut pulau ini sesuai namanya yaitu Tristão da Cunha. Baru sekitar 140 tahun kemudian pendaratan pertama di pulau ini bisa dilakukan. Pada tahun 1767 survei pertama kepulauan itu dibuat oleh fregat L’Heure du Berger dari Perancis, dan laporan temuan itu dipublikasikan pada tahun 1781. 30 tahun kemudian pemukim permanen pertama tiba. Adalah Jonathan Lambert yang berlayar jauh-jauh dari Salem, Massachusetts, Amerika Serikat. Ia menyatakan pulau ini adalah miliknya kemudian mengganti namanya menjadi kepulauan Refreshment. Hanya 2 tahun ini terjadi sebelum dia meninggal dalam kecelakaan kapal pada tahun 1812.

 

Pulau ini memiliki populasi hanya 264 orang pada tahun 2007, dan terbagi hanya delapan marga. Hampir semua penduduk adalah petani, di dataran sebelah barat laut tanahnya cukup subur di mana penduduk pulau bisa bercocok tanam. Tidak ada milik pribadi, tanah di pulau ini adalah milik bersama semua penduduk pulau. Bahkan ada berbagai langkah untuk mencegah satu keluarga mendapatkan kekayaan berlebih.

Edinburgh of Seven Seas memiliki sarana yang cukup lengkap layaknya sebuah kota pada umumnya seperti listrik, air dan sanitasi. Perawatan kesehatan gratis, walaupun hanya ada satu dokter dengan hanya 5 perawat yang berasal dari Afrika Selatan. Ada sebuah museum kecil yang menarik, sebuah sekolah, toko kerajinan, kolam renang, sebuah stasiun radio. Ada juga toko-toko dan supermarket yang menjual berbagai kebutuhan penduduk.

sumber

Leave a comment

No comments yet.

Comments RSS TrackBack Identifier URI

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s