Ketsu Go, Strategi Perang Tentara Jepang Paling Mengerikan

 

Dengan sebagian besar produksi kekuatan pasukan Jepang di luar negeri dan industri menderita di bawah serangan konstan udara Amerika, pertahanan pulau-pulau rumah Jepang disajikan sebuah tantangan besar ke Imperial General Headquarters (IGHQ) Jepang. Pada tanggal 8 April 1945, Markas Umum Kekaisaran mengeluarkan perintah, agar efektif 15 April, mengaktifkan tentara Umum Pertama dan Kedua. Kedua Tentara akan bertanggung jawab untuk pertahanan darat dari pulau-pulau rumah Jepang.

Juga, pada tanggal 8 April 1945, IGHQ mengeluarkan perintah mengaktifkan Air Umum Angkatan Darat, berlaku efektif tanggal 15 April. Tujuan Jenderal Udara Angkatan Darat yang baru adalah untuk mengkoordinasikan pertahanan udara Jepang, menyediakan markas tunggal melalui mana kerjasama dengan pasukan darat dan Angkatan Laut bisa dipercepat dalam melaksanakan pertahanan pulau-pulau rumah. Bersamaan dengan aktivasi dari tentara General Armies dan Air General Army, IGHQ mengeluarkan perintah untuk pelaksanaan Operasi Ketsu-Go (Tegas). Defensif di alam, operasi membagi wilayah rumah Jepang ke tujuh zona dari mana untuk melawan pertempuran yang menentukan akhir dari kekaisaran Jepang.

“Strategi Ketsu-Go ini semacam jenis operasi perang secara total hingga titik darah terakhir dimana tidak ada kata menyerah untuk memperjuangkan kemenangan. Ketsu-Go ini juga disebut dengan Kamikaze, “Kamikaze” dalam bahasa Inggris umumnya merujuk kepada serangan bunuh diri yang dilakukan awak pesawat Jepang pada akhir kampanye Pasifik Perang Dunia II terhadap kapal-kapal laut Sekutu sementara “kamikaze” dalam bahasa Jepang hanya merujuk kepada angin topan tersebut.”

Strategi untuk ketsu-Go yang diuraikan dalam Petunjuk Tentara 8 April 1945. Itu menyatakan bahwa Tentara Kekaisaran akan berusaha untuk menghancurkan Amerika sementara pasukan invasi masih di laut. Mereka merencanakan untuk memberikan pukulan yang menentukan terhadap kekuatan angkatan laut Amerika dengan menghancurkan awalnya sebagai pembawa sebanyak mungkin, memanfaatkan serangan pasukan khusus Angkatan Udara dan Angkatan Laut. Ketika kekuatan amfibi mendekati dalam jangkauan pangkalan udara tanah air, kekuatan udara seluruh tempur akan dipekerjakan di malam hari terus-menerus dan serangan terhadap kapal-kapal. Dalam melaksanakan operasi udara, penekanan akan pada terganggunya rencana pendaratan Amerika. Sasaran utama adalah untuk menjadi pasukan dan peralatan transportasi. Mereka pasukan Amerika yang berhasil mendarat akan cepat diserang oleh Tentara Kekaisaran untuk mencari kemenangan yang menentukan. Tujuan utama dari operasi darat adalah penghancuran kekuatan pendaratan Amerika di pantai.

Ketsu-Go operasi dirancang sebagai upaya pertahanan habis-habisan bersama yang akan dilakukan oleh seluruh kekuatan Angkatan Darat, Angkatan Laut dan Angkatan Udara. Dalam berbagai perintah dan instruksi yang dikeluarkan oleh IGHQ tentang Ketsu-Go, antar-layanan kerjasama ditekankan. Rencana dasar untuk operasi yang disebut untuk Angkatan Laut untuk membela pantai dengan menyerang armada invasi dengan gabungan darat, kapal selam, dan angkatan udara. Angkatan Udara dan Darat akan bekerjasama erat dengan Angkatan Laut dalam menemukan transportasi Amerika dan menghancurkan mereka di laut. Haruskah kekuatan invasi berhasil membuat pendaratan, Tentara Khusus yang bersangkutan akan mengambil komando semua pasukan darat angkatan laut di daerah dan akan melakukan kontrol operasional angkatan udara untuk mendukung operasi darat.

Merupakan bagian integral dari perencanaan Ketsu-Go operasional termasuk penguatan sektor yang diserang oleh unit ditransfer dari kabupaten lain. Sejak serangan udara AS telah serius mengganggu sistem transportasi, jadwal waktu yang direncanakan untuk menyediakan semua gerakan pasukan harus dilakukan dengan berjalan kaki.

Apabila pertempuran di pantai tidak menunjukkan prospek akhir yang sukses, maka pertempuran pasti akan bergeser ke pedalaman perang, maka, resistensi interior akan direncanakan. Penjaga unit dan Sipil Pertahanan Korps personel, dengan unsur-unsur kekuatan lapangan bertindak sebagai inti, akan dipekerjakan sebagai pasukan perlawanan interior.

 

Misi mereka akan attrite Amerika melalui perang gerilya, spionase, penipuan, gangguan pasokan daerah, dan memblokade pasokan ketika musuh pasukan arahan maju pedalaman. Sangat menarik untuk dicatat bahwa Jepang biasanya dilakukan sedikit antar-layanan koordinasi seluruh perang. Sekarang ketika tanah air terancam, akhirnya Jepang menekankan antar-layanan koordinasi dan kesatuan komando.

 

Persiapan operasional untuk ketsu-Go dilakukan dalam tiga tahap. Tahap pertama, selama persiapan defensif dan organisasi pasukan Unit selesai, dilanjutkan sampai Juli 1945. Tahapan kedua dan ketiga tidak pernah selesai karena akhir perang. Namun, tahap kedua, di mana pelatihan yang akan dilakukan dan semua pertahanan meningkat, dimulai pada Agustus dan dimaksudkan untuk dilanjutkan hingga September. Tahap ketiga, yang akan melihat penyelesaian pelatihan pasukan dan penyebaran, serta pembangunan semua posisi pertahanan, akan diselesaikan selama Oktober demikian. Jika diterapkan, X-Day akan terjadi seperti rencana pertahanan Jepang telah selesai.

Maksud dari ketsu-Go adalah untuk menimbulkan korban besar pada pasukan Amerika, sehingga mengurangi keinginan rakyat Amerika untuk melanjutkan perjuangan untuk penyerahan tanpa syarat Jepang. Maksud ini jelas dalam komentar yang dibuat oleh seorang perwira staf militer IGHQ pada bulan Juli 1945:

 

 
“Kami akan mempersiapkan 10.000 pesawat untuk memenuhi pendaratan musuh. Kami akan memobilisasi pesawat setiap kemungkinan, baik pelatihan dan “khusus” serangan pesawat. Kami akan menghancurkan sepertiga dari potensi perang musuh dengan angkatan udara di laut. Ketiga lainnya juga akan dihancurkan di laut oleh kapal-kapal perang kita, torpedo manusia dan senjata khusus lainnya. Selanjutnya, ketika musuh sebenarnya tanah, jika kita siap mengorbankan satu juta laki-laki kita akan mampu untuk menimbulkan jumlah yang sama terhadap korban atas mereka.”

Apabila musuh kehilangan satu juta orang, maka opini publik di Amerika akan menjadi cenderung ke arah perdamaian, dan Jepang akan dapat memperoleh perdamaian dengan kondisi yang relatif menguntungkan. Hal ini terbukti dengan pernyataan ini bahwa di musim panas 1945 strategi Jepang mengidentifikasi kehendak rakyat Amerika sebagai pusat strategi AS gravitasi dan kerentanan kritis sebagai penderitaan korban yang tinggi.

Leave a comment

No comments yet.

Comments RSS TrackBack Identifier URI

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s