Wicca, Agama Tertua di Dunia Beraliran Sihir

Agama Wicca mungkin menjadi spiritual, agama tertua di dunia ini, juga dianut agama lain sekaligus menggunakan sihir.Sebenarnya, daratan Inggris sudah sejak zaman batu menggunakan spritualis, sihir, dan masih digunakan hingga saat ini. Anda tahu,.. bahwa sapu, tongkat sihir, dan peralatan lain yang digambarkan dalam novel ataupun film Harry Potter adalah wujud asli daratan Inggris yang menganut sihir agama Wicca. Berikut merupakan analisa tentang peradaban & religi Wicca, seperti Isaac Bonewits dan Margot Adler (Drawing Down The Moon: Witches, Druids, Goddess-Worshippers, and Other Pagans in America Today-Penguin Books).

 

Sejarah Agama Wicca

Wicca adalah agama yang dapat dikatakan sebagai kepercayaan pertama manusia yang hidup dibumi. Dr. Margaret Murry telah menelusuri asal usul sihir dari zaman Paleolitik, sekitar 25.000 tahun yang lalu. Manusia pada zaman itu bergantung terhadap hewan dan tumbuhan di sekitar mereka, kemudian animisme dikembangkan menjadi sebuah agama pertama. Animisme menganggap fenomena alam roh sebagai suatu kepercayaan yang erat didalamnya. Dewa dan Dewi, atau roh yang mengendalikan lautan, pegunungan, dan hewan yang diburu.

Wicca, merupakan aliran spiritual asal Inggris yang mengakui bahwa kedua unsur feminin dan maskulin terkait dengan Dewa-Dewi. Aliran ini mempercayai bahwa alam adalah tempat suci yang harus dilindungi.

Wicca tidak memiliki ideologi tetap dalam keyakinan yang bervariasi, namun pada umumnya bahwa penganut Wicca mendapatkan hubungan dengan roh-roh alam melalui perayaan yang tertera dalam kalender Wicca. Tidak ada larangan universal mengenai makanan, seks, penguburan, dalam peraturan Wicca.

 

Penganut Wicca bisa menjadi seorang Kristen, Yahudi, Muslim, Buddha, Tao, Druid, atau agama (dan spritual) apapun. Karena tidak ada larangan dalam agama Wicca tentang hal tersebut. “Kristen Wicca” mungkin menghadapi skeptisisme terbesar, namun mengingat sejarah dan realitas yang sedang berlangsung diduga mengalami penganiayaan (The Burning Times).

Wicca memiliki respek sangat dalam terhadap alam dan pengetahuan tertentu dimana kita tidak memiliki hak untuk mengeksploitasi keuntungan sendiri. Ajaran Wicca sangat prihatin dengan konservasi dan ekologi seperti dalam semua agama yang ada di masa Neo-Pagan. Agama Wicca mempercayai bahwa roh adalah esensi, yang setiap objek menghubungkannya dengan alam. Mitologi agama Wicca tertentu menyatakan bahwa Wicca sudah ada sejak zaman batu, inspirasi dan tradisi mereka berasal langsung dari para Dewa.

Sihir Dalam Tradisi Agama Wicca

 

Agama Wicca mempunyai seni tersendiri, diantaranya perhiasan yang memiliki pemahaman mendalam tentang kekuatan tanaman (khususnya pengaruh wewangian mereka). Penganut agama Wicca banyak menggunakan kristal untuk kecantikan alami dan untuk kekuatan spiritual. Perhiasan termasuk anting, liontin dan kalung, seringkali mengandung batu mulia dengan makna tertentu dalam simbol agama Wicca. Sementara kristal melambangkan kekuasaan kepada pemakainya.

Pada tahun 1951, Inggris membatalkan undang-undang Sihir. Pria bernama Gerald Gardner merupakan orang pertama kali muncul di mata publik dengan deskripsi ‘penyihir modern’ yang berlatih. Dia mengawali munculnya Tradisi Gardnerian Wicca, kemudian disusul Tradisi Alexandria, dan sejumlah tradisi Wicca lain yang saat ini berjumlah ratusan.

Banyak yang mengatakan, bahwa agama Wicca sudah lama dianut dalam tradisi keluarga, diwariskan dalam desa dan nenek. Aidan Kelly berpendapat bahwa Wicca modern sebagian besar disatukan oleh Gerald Gardner, Margaret Murray, Charles Leland dan sumber lainnya, dengan revisi undang-undang yang signifikan oleh Doreen Valiente dimulai pada tahun 1939.

Beberapa peralatan ritual pemujaan umum disetiap tradisi agama Wicca di antaranya Athame (pisau ritual) dan Piala (gelas ritual). Wicca lain mungkin menggunakan beberapa tradisi seperti bel, sapu, lilin, kuali, kabel, drum, dupa, perhiasan, piring khusus, pentakel, cambuk, patung, pedang, tongkat, dan tongkat sihir. Peralatan, penggunaan dan pembuatan memiliki arti yang berbeda diantara tradisi dan individu. Biasanya ritual agama Wicca akan melibatkan semacam penciptaan ruang suci (berbentuk lingkaran), doa dari kekuatan Dewa, berbagi tarian, nyanyian, makanan atau anggur dan ucapan syukur dalam penutupan upacara. Upacara ritual diadakan Wicca “Sabbats” atau “Esbats” untuk menandai transisi kehidupan seperti kelahiran seorang anak, pernikahan, penyembuhan, dan kematian.

Agama Wicca, Tertua Saat Ini

Wicca adalah tradisi asli bangsa Inggris, Skotlandia, Irlandia, dan Wales, berkembang jauh sebelum sebelum 500 SM yang menandai awal zaman besi. Situs suci periode ini diantaranya Avebury/Silbury dan Stonehenge, yang merupakan peninggalan penting agama Wicca dalam legenda kuno Inggris (salah satunya Mabignogian). Wicca sudah menjadi agama yang diakui wilayah Inggris selama hampir 1000 tahun hingga tahun 1951.

Agama Wicca merupakan agama Neo-Pagan berdasarkan tradisi Inggris, Irlandia, Skotlandia, dan Wales (masa pra-Kristen). Asal-usulnya dapat ditelusuri lebih jauh dalam masyarakat Paleolitik yang menyembah Dewa Pemburu dan Dewi Kesuburan. Sebuah lukisan ditemukan dalam gua di Perancis yang diperkirakan berumur 30.000 tahun, menggambarkan seorang pria dengan kepala rusa jantan, dan seorang wanita dengan perut hamil. Mereka berdiri dalam lingkaran dengan sebelas manusia. Dengan bukti tersebut, agama Wicca mungkin merupakan agama tertua di dunia.

Perburuan Penyihir, Upaya Pemusnahan Aliran Agama Wicca

Beberapa penganut agama Wicca menyebut diri mereka “Penyihir” memanfaatkan sebagai tanda solidaritas dengan para korban Pembakaran (Burning Times). Meskipun banyak Wicca hari ini mungkin melemparkan mantra dan santet, ini tidak dianggap sebagai bagian integral dari Wicca oleh semua Wicca. Hampir semua agama Wicca memiliki upacara atau praktek psikologis untuk lebih membiasakan diri dengan pencipta, mendorong wawasan dan rasa keberhasilan. Sebagian mungkin mencoba melemparkan ‘mantra cinta’ atau ‘kutukan’ lainnya.

“The Burning Times” merupakan istilah yang digunakan dalam modern Neo-Pagan merujuk pada penyihir besar Eropa yang diburu dari awal periode modern, bertepatan dengan waktu reformasi dan dilihat oleh banyak orang sebagai langkah penting dalam menghancurkan Kristen dalam agama Pagan, atau sebuah gerakan bawah tanah. Beberapa penulis mengklaim sebanyak sepuluh juta orang tewas dalam perburuan penyihir, sementara penelitian terakhir menyebutkan jumlah kematian yang didokumentasikan antara 20 ribu hingga 100 ribuan, lebih dari 80 persen adalah wanita.

Berapapun jumlah korban ‘pemburuan penyihir’ dipandang sebagai martir oleh banyak Wicca hingga hari ini. Wicca bukanlah agama tradisional beraliran sihir, dan semua sihir belum tentu bagian dari agama Wicca.

Leave a comment

No comments yet.

Comments RSS TrackBack Identifier URI

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

  • Masukkan alamat surat elektronik Anda untuk mengikuti blog ini dan menerima pemberitahuan tentang tulisan baru melalui surat elektronik.

    Join 146 other followers

  • June 2013
    M T W T F S S
    « May   Jul »
     12
    3456789
    10111213141516
    17181920212223
    24252627282930