FOTO: Budaya Menyelam Unik Para Kaum Wanita di Pulau Cheju Korea

Berbekal baju selam karet hitam, goggle (kacamata) selam, keranjang di bahu dan sebuah sekop mini di pergelangan tangan, mereka menyelam ke dasar laut. Tanpa alat bantu pernapasan kecuali kemampuan paru-paru yang dapat bertahan selama dua menit lebih. Perempuan-perempuan itu “bertarung” dengan waktu untuk menjemput abalone di kedalaman belasan meter.

Merekalah perempuan-perempuan perkasa yang legendaris dari Pulau Cheju, Korea Selatan. Penyelam-penyelam alam yang andal. Secara turun-temurun, perempuan-perempuan Pulau Cheju dan Udo, ditempa kerasnya alam menjadi penyelam paling terampil di dunia.

Rekor Selam!

Selama empat jam dalam satu hari, mereka menyelami dasar laut berkarang. Antara ke dalaman 12-20 meter, mereka bergerak sigap mencari aneka hasil laut bernilai mahal.

Rata-rata selama 2 menit mereka menahan napas di kedalaman untuk mengumpulkan satu jenis hasil laut saja. Begitu pun ada juga yang mampu bertahan sampai 3 menit 38 detik, sebuah rekor dunia!

Perempuan-perempuan laut ini memang unik. Dalam penyelaman, mereka bergerak dalam kelompok-kelompok 3-4 orang di satu titik lokasi. Gerakan tiap kelompok seirama, seindah tarian pertunjukan senam air beregu pada olimpiade. Seandainya mereka dilatih dan diikutsertakan dalam kejuaraan selam dunia, mereka pasti dapat mencatat prestasi selam yang luar biasa!

Berburu Abalone

Umumnya mereka “memanen” aneka jenis biota laut seperti landak laut, timun laut, ubur-ubur spesial dan gurita. Namun dari seluruh jenis yang dikumpulkan dalam keranjang yang terikat di bahu mereka, abalone adalah yang paling bernilai. Sejenis siput laut bercangkang keras ini merupakan seafood yang bernilai sangat mahal.

Adalah suatu keberuntungan, jika mereka dapat membawa beberapa ekor abalone dalam satu hari penyelaman. Karena abalone adalah makanan laut langka yang sangat bernilai, melebihi lobster bahkan kaviar!

Untuk mendapatkan abalone, mereka rela mengambil risiko yang paling berbahaya. Bukan main-main, abalone termasuk hewan laut berbahaya. Salah pegang, kedua cangkangnya dapat  menutup dengan cepat dan menjepit tangan. Apabila terjepit cangkang abalone, alamat cacat seumur hidup atau kematian. Tercatat, rata-rata satu perempuan laut Pulau Cheju tewas terjepit abalone.  Sebuah harga yang dibayar teramat mahal.

Kaya dan Terhormat

Walau terlihat seperti pekerja kasar, jangan pandang remeh perempuan-perempuan laut ini. Di Korea Selatan, penyelam-penyelam perempuan ini adalah orang-orang yang terkaya dan terhormat.
https://i2.wp.com/www.jejuweekly.com/news/photo/201103/1314_1984_4615.jpg

Mereka melakukan penyelaman hanya pada waktu-waktu atau musim tertentu saja. Apabila tidak sedang menyelam, mereka akan mengurus bisnis atau beristirahat di villa atau rumah mewah mereka. Rata-rata perempuan laut Cheju memang bermukim di tepi laut. Namun, mereka juga memiliki rumah mewah di kota, dapat menyekolahkan anak-anaknya sampai tamat perguruan tinggi.

Bahkan, tak jarang yang memiliki usaha restoran atau penginapan di daerah wisata Pulau Cheju. Mengapa mereka menyelam? Ini adalah sebuah tradisi. Di masa lalu, Korea menganut sebuah tradisi kuno yang sangat mengagungkan derajat lelaki. Begitu terhormatnya posisi kaum lelaki, sehingga penguasa Korea di masa lalu menetapkan pajak yang tinggi pada kaum lelaki yang bekerja. Namun, karena pajak yang tinggi itu, walaupun penghasilan (gaji/upah) tinggi, hasil yang bisa dimanfaatkan untuk kebutuhan rumah tangga menjadi minim.

Sementara perempuan dipandang lebih rendah derajatnya, sehingga pajak untuk wanita bekerja juga dipatok rendah. Akibatnya, walau gaji rendah, perempuan ternyata dapat  menghasilkan uang yang lebih banyak daripada lelaki.

Menyiasati hal ini, perempuan-perempuan di Pulau Cheju dan sekitarnya mengambil peluang. Mereka menggantikan posisi suaminya dan bekerja untuk mencari nafkah keluarga. Hidup di tepi laut berarti menggali hasil laut. Maka, perempuan-perempuan ini pun mulai menyelam ke dasar laut sebagai pencari uang tambahan bagi lelaki yang hidup sebagai nelayan. Ternyata, hasil yang diperoleh perempuan tersebut jauh melebihi hasil kaum lelaki.

Sejak itu, perempuan-perempuan Pulau Cheju pun alih profesi menjadi penyelam sebagai tulang punggung ekonomi keluarga. Sementara lelaki memilih untuk mengambil alih pekerjaan wanita mengurus rumah tangga, mulai dari memasak, mencuci dan mengurus anak. Dari sini lah tradisi menyelam bagi perempuan-perempuan Cheju menggeser nilai lama.

Sejak abad ke-19, kebiasaan perempuan-perempuan laut ini pun diwariskan dari generasi ke generasi. Dan kini, perempuan-perempuan Cheju pun mendapat tempat terhormat sebagai “kepala keluarga”.

Antara Tradisi dan Ekonomi

Perempuan-perempuan laut kini menjadi ikon wisata Pulau Cheju dan sekitarnya. Dikenal dengan sebutan “Haenyo”. Aktivitas selam mereka terkadang menjadi atraksi menarik bagi sejumlah turis di wilayah tersebut. Melakoni nafkah sebagai penyelam hasil laut, mereka tidak menggunakan alat selam standar, kecuali baju karet, goggle selam dan sebuah sekop mini dan keranjang. Ini sesuai dengan peraturan ketat pemerintah Korea Selatan.

Penggunaan alat selam modern tidak diperkenankan untuk mencari nafkah hasil laut, dan penggunaan alat selam modern hanya diizinkan untuk olahraga dan wisata saja. Seandainya tetap ingin menyelam untuk nafkah, maka yang diizinkan hanya membawa sebuah keranjang, sebuah sekop kecil dan kacamata selam. Itu pun dengan izin pula! Karena itulah, perempuan-perempuan laut ini sama sekali tidak menggunakan alat bantu pernapasan sama sekali dalam menyelam.

Begitu pun, tradisi selam menyelam ini agaknya hanya dilakoni oleh perempuan-perempuan lanjut usia. Berdasarkan data tahun 2003, tercatat 5.650 perempuan penyelam di Cheju. Dari angka itu, 85 persen di antaranya berusia di atas 50 tahun dan hanya 2 orang yang di bawah usia 30 tahun!

“Setiap kali saya menyelam,” Yang Jung Sun, perempuan laut usia 75. “Saya merasa pergi ke sisi lain dunia. Jika melihat sesuatu yang bisa dijual di bawah sana, saya akan memaksakan diri mengambilnya.”

Yang Jung Sun yang sudah puluhan tahun menyelam mengaku tetap saja dibayangi kematian dalam setiap kali penyelaman. “Ketika selesai menyelam dalam dua menit lebih, paru-paru saya serasa akan meledak. Pandangan terlihat gelap, dan saya merasa akan mati. Itu terjadi setiap saat saya menyelam.”

Menurutnya, walaupun ia sudah berkali-kali merasa seperti itu dan mengingatkan dirinya untuk tidak menyelam lagi, tetapi Yang Jung Sun tetap saja kembali menyelam dan menyelam. “Aku selalu kembali menyelam!” katanya dengan senyum.

Sejak era 70-an, tangkapan segar dari perempuan-perempuan laut ini mendapat pasar tetap terutama bagi ekspor ke Jepang. Harga makanan laut itu pun semakin melejit naik. Uang pun mengalir ke kantong perempuan-perempuan perkasa Cheju. Memungkinkan mereka untuk meningkatkan taraf hidup, membangun rumah baru, menyekolahkan anak-anak mereka, bahkan menabung untuk masa depan.

Peningkatan taraf hidup juga terjadi pada Yang Hoa Shu, 67 tahun. Penyelam perempuan yang andal ini mengaku sejak usia delapan tahun sudah mulai menyelam. Ia memiliki penghasilan mencapai 30 ribu dolar AS (setara 270 juta rupiah lebih) setahun.

Ia menetapkan hanya 10 hari sebulan untuk menyelam dan selebihnya mengurus bisnis lain. Seperti sebagian perempuan laut lainnya, Yang Hoa Shu memang memiliki restoran dan penginapan bagi turis di resor wisata Pulau Cheju.

Kesuksesan yang diraihnya selama satu atau dua dekade ini, membuka peluang bagi anaknya untuk meneruskan usaha wisata keluarga, atau melanjutkan karier di kota besar. Hal ini mungkin akan menggeser tradisi selam bagi perempuan laut Cheju di masa yang akan datang. Karena tingkat ekonomi mereka semakin memadai dari hari ke hari, bukan tidak mungkin suatu saat nanti pekerjaan menyelam itu akan ditinggalkan dan terlupakan oleh keturunan mereka kelak.

Cheju Do, Keindahan di Selatan Korea

Cheju Do (Pulau Cheju) adalah sebuah pulau vulkanik di ujung selatan Korea Selatan. Pulau ini terbentuk akibat letusan gunung berapi kira-kira 2 juta tahun lalu. Jejak lava dan aktivitas gunung api di masa lampau membentuknya menjadi pulau berkarang dengan panorama yang mampu membius mata.

Pulau Cheju adalah sebuah tempat yang sarat mitologi dan legenda. Di sekeliling pulau bersuhu sub-tropis dengan empat musim itu, terdapat patung batu yang menjadi simbol kekuatan kuno tertentu (mungkin semacam dewa kesuburan). Cheju juga dipenuhi banyak gua yang berkaitan dengan kisah Dewa Ko, Pu dan Yang dalam mitologi Korea.

Pulau itu memiliki keindahan alam yang sangat memukau. Di tengahnya terdapat sebuah gunung tertinggi di Korea, yakni Mount Halla (1.950 meter di atas permukaan laut). Dari puncaknya kita dapat menatap seluruh pulau yang hanya seluas 1.845 km persegi itu.

Di lepas pantai, dapat disaksikan kegiatan perempuan-perempuan laut yang mencari nafkah. Dalam “tarian selam” mereka yang memukau. Sebuah tradisi turun temurun bagi kaum perempuan Cheju.

Beda dengan pulau-pulau lain, di Cheju yang hanya tiga kali lebih besar dari Singapura ini, semua penduduk makmur. Dihuni sekitar 520 ribu penduduk, di sini tidak ada pengemis dan kejahatan. Semua terlihat aman, damai dan syahdu. Penduduknya ramah dan sajian masakan lautnya menggelitik selera.

Leave a comment

No comments yet.

Comments RSS TrackBack Identifier URI

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s