Koloni Lebah Menyusut, Manusia dan Tumbuhan Akan Musnah

Semua elemen dari suatu ekosistem sangat penting dan memainkan peran mereka sendiri yang berbeda dalam fungsional holistik ekosistem tersebut.Jika Anda menghapus salah satu unsur itu, maka akan dapat menyebabkan tingkat kehancuran tertentu dan sistem alami akan perlu melakukan penyesuaian, yang dapat positif atau negatif dan berada di luar kendali kita.

“Jika lebah menghilang dari muka Bumi, maka manusia hanya memiliki 4 tahun lagi untuk dapat bertahan hidup.” (Albert Einstein)

Lebah madu menyerbuki 90% dari semua tanaman berbunga di Amerika Serikat dan minimal 30 % dari seluruh tanaman di dunia. Setidaknya sepertiga dari makanan yang kita makan, tergantung pada penyerbukan.

Penyerbukan oleh lebah diperlukan untuk banyak tanaman seperti: apel, ceri, kacang kedelai, jeruk, lemon, jeruk nipis, wortel dan lain-lain.

Lebih dari 100 tanaman pangan kita memerlukan penyerbukan ini, tanaman seperti pohon almond, akan tumbuh buah hanya jika bunga mereka menyerbuk silang, membuat pertukaran genetik antara dua varietas yang berbeda.

Ilmuwan telah meneliti setidaknya ada sekitar 20.000 species lebah-lebahan di dunia. Namun, sejumlah orang masih merendahkan kesejahteraan dunia yang bertumpu pada koloni lebah.


Lebah madu menyerbuki 90% dari semua tanaman berbunga di Amerika Serikat dan minimal 30 % dari seluruh tanaman di dunia

Perlu diketahui bahwa jasa penyerbukan alami yang disediakan oleh serangga penyerbuk khususnya lebah jantan, adalah €153 milyar Euro, kembali pada tahun 2005, nilai mereka menyumbang setidaknya 9,5 % dari total nilai makanan dari pertanian dunia, dan bertanggung jawab untuk peningkatan senilai $ 15 miliar tanaman per tahun.

Sederhananya, jika lebah untuk penyerbukan punah, maka kita tidak memiliki tanaman bunga dan tanaman buah.

Karena jika tidak ada penyerbukan, maka tumbuhan juga tak akan dapat beregenerasi atau berkembang biak. Hal itu membuat semua rantai makanan termasuk hewan juga akan mati, begitu pula mamalia dan manusia, mirip efek domino.

Tapi apa yang terjadi sebenarnya sudah harus diwaspadai masyarakat dunia, karena koloni lebah seantero Amerika dan dunia makin lama semakin menurun drastis!!!

Dan akibatnya, dari gejala yang mengkhawatirkan tersebut, ada segudang kecurigaan akibat fenomena misterius ini, apa sebenarnya yang sedang terjadi?

Lalu, apa yang kini telah terjadi?


neo-nicotinoids pada pestisida yang digunakan para petani dapat menimbulkan risiko tinggi bagi koloni lebah

Meskipun ia berpendapat bahwa runtuhnya koloni lebah telah berlangsung selama lebih dari satu dekade, tak semua orang tahu bahwa pada tahun 1972-2006, ada penurunan dramatis dalam jumlah lebah madu liar di AS sendiri, dan penurunan bertahap dalam koloni secara keseluruhan (Watanabe, 1994).

Kerugian tetap stabil sejak 1990-an di sekitar 22-35 % per tahun yang disebabkan oleh berbagai faktor, seperti tungau, penyakit dan manajemen stres (Johnson, 2010).

Sindrom “gangguan runtuhnya koloni” atau “colony collapse disorder” (CCD) tahun 2007, secara resmi telah ditandai sebagai :

“Hilangnya semua lebah madu dewasa dalam sarang lebah, sementara larva lebah masih belum matang, dan madu pun tidak ada.”

Hal ini diyakini bahwa mungkin pestisida yang salah, pada tahun 2012 beberapa peer review studi independen menunjukkan bahwa neo-nicotinoids memiliki rute yang sebelumnya tidak terdeteksi (seperti debu, serbuk sari, nektar) yang mempengaruhi lebah dan kesehatan mereka.

Juga, bahwa toksisitas sub-nanogram mengakibatkan kegagalan lebah untuk kembali ke sarang tanpa mematikannya secara langsung, sebagai gejala utama dari CCD (colony collapse disorder).

Akibatnya, Uni Eropa (UE ) melarang pestisida neo-nicotinoid karena fakta bahwa mungkin zat tersebut yang bertanggung jawab atas runtuh koloni lebah secara terus-menerus.


Apabila tidak ada penyerbukan, maka tumbuhan juga tak akan dapat beregenerasi atau berkembang biak. Hal itu membuat semua rantai makanan termasuk hewan juga akan mati, begitu pula mamalia dan manusia, mirip efek domino.

Temuan ini juga memprakarsai tinjauan resmi oleh Otoritas Keamanan Makanan Eropa (European Food Safety Authority), yang menyatakan bahwa neo-nicotinoids pada pestisida yang digunakan para petani dapat menimbulkan risiko tinggi bagi koloni lebah.

Industri pestisida juga telah dituduh “sengaja menipu” dan produsen Bayer CropScience telah diminta untuk menjelaskan perbedaan dalam bukti yang telah diserahkan kepada lembaga penyelidikan.

Lebah juga melakukan perjalanan jarak jauh untuk menyerbuki tanaman di daerah lain, yang menyebabkan beberapa ilmuwan percaya bahwa hal ini menyebabkan stres pada sistem kekebalan tubuh mereka dan mengekspos mereka terhadap pa****n yang tidak pernah mereka gunakan. Tapi koloni yang tidak mengambilnya juga akan ikut terbunuh dan musnah.

Ketika madu dipanen, itu juga dapat menggantikan sirup jagung hasil rekayasa genetik (genetically-modified corn) yang tidak memiliki enzim yang diperlukan atau konten gizi dan nutrisi yang buruk.

Jadi diyakini bahwa “organisme yang dimodifikasi secara genetika” atau Genetically Modified Organisms (GMO) juga memiliki suatu peranan buruk yang telah dilakukan dan menimbulkan masalah terhadap lebah.

Hal ini berpotensi karena fakta, bahwa semua individu dari ‘strain transgenik’ semua identik secara genetik, dan ditanam secara monokultur, yang berarti lebah memiliki makanan yang terbatas dan tidak sehat.

Meskipun neo-continoids secara khusus telah dikeluarkan, tetap ada kemungkinan, bahwa sebagian besar, jika tidak semua, pestisida negatif telah mempengaruhi lebah.

Toksisitas sub-nanogram neonicotinoid mengakibatkan kegagalan lebah untuk kembali ke sarang tanpa mematikannya secara langsung, sebagai gejala utama dari CCD (colony collapse disorder).

Dengan fungisida yang dapat menurunkan resistensi lebah, namun bukanlah untuk diharapkan bahwa Bt pollen (dengan insektisida di setiap sel) dan total herbisida seperti yang disemprotkan pada kebanyakan transgenik bertanggung jawab dalam hal ini.

lebah musnah manusia ikut punah – selamatkan lebah dunia 02Saat ini, tidak ada banyak data pendukung disetujui dari independen peer-review tentang kerusakan langsung atau tidak langsung terhadap lebah yang disebabkan oleh tanaman rekayasa genetik (Duan, Marvier, Dively, & Huang, 2008) .

Hal ini diduga, bahwa lebih dari mungkin, ada banyak faktor yang berperan memberikan kontribusi terhadap masalah ini.

Akan tetapi, satu hal yang pasti adalah: masalah yang ditimbulkannya adalah nyata, dan tangan-tangan penyerbuk listrik bertenaga listrik tidak mrmiliki jawabannya.

Ayo Kita Selamatkan Koloni Lebah!

Merosotnya koloni lebah dunia membuat cemas para peneliti sejagat, dan tak sedikit pula masyarakat dunia ikut mencemaskannya. Mereka mengadakan seminar-seminar, penyuluhan dan demonstrasi seantero dunia.

Lebah mencari madu dari tumbuhan berbunga, termasuk tumbuhan buah. Namun, sayangnya tumbuhan-tumbuhan berbunga kebanyakan adalah tumbuhan semak. Oleh karenanya kadang tumbuhan semak yang berbunga ini justru dianggap “tumbuhan hama” oleh para petani dunia.

save the bees header

Tumbuhan yang dikategorikan sebagai ‘tumbuhan hama’ tersebut akibat tumbuhan itu tumbuh di sela-sela tumbuhan pertanian. Padahal ia juga punya hak untuk tumbuh, justru manusialah yang mengambil lahan mereka menjadi lahan pertanian.

Tumbuhan semak yang dianggap “hama” justru banyak bunganya dan sesungguhnya justru merupakan tumbuhan yang menyediakan madu bagi kebanyakan lebah dunia.

Pada saat tumbuhan tersebut tumbuh diantara padi, gandum dan lahan pertanian lainnya, para petani justru mencabutnya, membuangnya atau mematikannya. Itulah salah satu mengapa lebah semakin sedikit.

Lalu, bagaimana lebah mencari bunga-bunga pengganti bunga tumbuhan semak tersebut? Sebagai gantinya, lebah “terpaksa” mencari bunga dari tumbuhan-tumbuhan pertanian. Seperti kebun tomat, cabai, semangka dan banyak lainnya.

Apakah dengan mengganti tumbuhan semak yang berbunga dengan tumbuhan pertanian akan menyelamatkan koloni lebah? Jawabannya adalah TIDAK!

Hal tersebut dikarenakan para petani di bidang pertanian seantero dunia menggunakan pestisida! Nah, pestisida tersebut juga mencemari bunga dari semua tumbuhan pertanian dunia. Lebah terpaksa mencari bunga-bunga yang telah terkontaminasi oleh pestisida-pestisida berbahaya tersebut untuk bertahan hidup.

Kebanyakan pestisida dunia menggunakan zat neo-nicotinoids, yang justru membuat lebah linglung dan tak dapat kembali ke sarangnya (disorder), lalu mati oleh racun pestisida tersebut.

Laly, bagaimana cara lebah mencari madu sebagai makanannya? Ayo, mari kita bantu mereka!

Banyak pihak seantero Bumi yang telah termotifasi untuk dapat menyelamatkan lebah dunia dari kepunahan.

Bagimana cara kita agar koloni lebah dapat kembali tumbuh dengan pesat? Ada beberapa cara agar koloni lebah dapat tumbuh dan naik jumlahnya, diantaranya:

1. Tanamlah tumbuhan berbunga dan/atau tumbuhan buah di pekarangan, taman, halaman di sekitar perumahan anda.

2. Tanamlah tumbuhan berbunga di badan-badan jalan seperti di trotoar dan jalur hijau jalanan, jalur hijau jalan tol, juga taman-taman mulai dari desa dan juga perkotaan. Gunakan semaksimal mungkin lahan yang ada untuk tumbuhan bunga.

3. Jangan gunakan pestisida kimiawi seperti yang mengandung neo-nikotinoid, terhadap semua tumbuhan bunga dan tumbuhan buah-buahan disekita anda. Gunakanlah pestisida organik atau alamiah. Atau dapat pula hama tanaman tersebut dimusnakan dengan cara menggunakan predator alami, misalnya burung.

4. Beritahu kepada kerabat anda termasuk semua petani dan masyarakat dunia mengenai mengapa koloni lebah dunia menyusut drastis pada beberapa tahun ini yang justru dapat membantu kaum elite illuminati dalam mewujudkan keberhasilannya pada Program Depopulasi Dunia.

Sebenarnya masih banyak cara lainnya yang dapat anda lakukan untuk membantu koloni lebah agar kembali naik jumlahnya.

Misalnya janganlah membeli produk yang menggunakan pestisida kimia apalagi yang menggunakan neo-nicotinoids.

Juga jangan membeli produk yang menggunakan “organisme yang dimodifikasi secara genetika” atau Genetically Modified Organisms (GMO).

Dengan begitu, semoga koloni lebah dapat kembali naik dan menjadi sehat kembali sebagai salah satu kunci hidupnya semua species di Bumi ini. Semoga bermanfaat (icc)

By

kecoeboeng

Leave a comment

No comments yet.

Comments RSS TrackBack Identifier URI

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s