Virus Zombie Berkembang dari Campuran Virus Flu dan Rabies

Dalam film zombie World War Z, 28 Days Later dan I Am Legend , sebuah wabah virus tak terbendung menyapu umat manusia, mengubah orang menjadi monster ganas dengan prilaku kanibal.

Meskipun manusia mati tidak dapat hidup kembali, virus tertentu dapat menginduksi dan menyebabkan prilaku agresif, seperti perilaku zombie, para ilmuwan mengatakan dalam National Geographic Channel documentary The Truth Behind Zombies.

Misalnya, penyakit rabies-influenza virus yang menginfeksi sistem saraf pusat yang dapat mendorong orang untuk berprilaku keras dan gila, menurut Samita Andreansky , seorang ahli virus di University of Miami Miller School of Medicine di Florida yang juga muncul dalam film dokumenter tersebut.

Kombinasi antara rabies dengan kemampuan virus flu dapat menyebar dengan cepat melalui udara, dan Anda yang tertular mungkin memiliki bakat untuk menjadi zombie menjelang kiamat.

Mungkinkah Virus Rabies Dapat Bermutasi ?

Tidak seperti di film zombie, orang akan menjadi zombie dengan segera setelah infeksi, namun pada penyakit rabies ada tanda-tanda pertama manusia terinfeksi seperti kecemasan, kebingungan, halusinasi, dan kelumpuhan yang biasanya muncul selama sepuluh hari hingga satu tahun, sebagai tanda virus berinkubasi dalam tubuh.

Sekali rabies masuk ke tubuh, meskipun demikian, akan menjadi fatal bila dalam seminggu tidak dilakukan penanganan.

Jika kode genetik dari virus rabies mengalami perubahan cukup banyak, atau mengalami mutasi, waktu inkubasinya akan berkurang secara dramatis dari hitungan minggu menjadi hitungan jam, para ilmuwan mengatakan.

Banyak virus memiliki tingkat mutasi yang tinggi secara alami dan terus berubah sebagai sarana menghindari atau melewati pertahanan tuan rumah mereka.

Ada berbagai cara virus bermutasi yang dapat terjadi, misalnya melalui kesalahan selama replikasi gen ketika menyalin dirinya atau kerusakan/pengaruh yang diakibatkan dari sinar ultraviolet.

“Jika virus rabies dapat bermutasi dengan cepat, itu bisa menyebabkan infeksi dalam waktu satu jam atau beberapa jam. Hal iItu sepenuhnya masuk akal,” kata Andreansky.

Rabies Yang Menyebar Lewat Udara Akan Menjadi “Virus Kemarahan”

Virus rabies yang dapat memacu pandemi zombie seperti di film-film, juga akan menjadi jauh lebih menular.


Manusia biasanya tertular rabies setelah digigit oleh hewan yang terinfeksi, biasanya oleh anjing dan infeksi biasanya berhenti di sana.

Berkat vaksinasi hewan peliharaan, di Amerika Serikat saat ini orang jarang terlibat kontrak dengan rabies, dan bahkan lebih sedikit orang meninggal akibat penyakit tersebut. Sebagai contoh, pada tahun 2008 hanya dua kasus infeksi rabies pada manusia dilaporkan ke US Centers for Disease Control and Prevention.

Sebuah modus transmisi cepat merupakan penularan melalui udara, yang merupakan cara virus influenza menyebarkan dirinya.

“Yang harus dilakukan oleh virus rabies adalah menyebar lewat udara, dan Anda akan terjangkit virus kemarahan” seperti di 28 Days Later, Max Mogk, kepala Zombie Research Society , mengatakan dalam dokumenter tersebut. Usaha nirlaba internasional yang dikhususkan untuk “meningkatkan tingkat pengetahuan tentang zombie dalam Seni dan Ilmu Pengetahuan,” menurut situs web mereka.

Untuk ditularkan melalui udara, rabies harus “meminjam” sifat-sifat dari virus lain, seperti influenza.

Berbagai bentuk, atau strain, dari virus yang sama dapat bertukar potongan kode genetik melalui proses yang disebut reassortment atau rekombinasi, kata Elankumaran Subbiah , seorang ahli virus di Virginia Tech yang tidak terlibat dalam film dokumenter.

Tapi virus yang tidak berkaitan sama sekali tidak bisa berhibridisasi dengan sendirinya di alam, Subbiah kepada National Geographic News.

Demikian juga, hal itu adalah hal ilmiah yang sedikit keterlaluan untuk dua virus yang sangat berbeda seperti rabies dan flu bisa saling meminjam ciri dan kemampuan, katanya.

“Mereka terlalu berbeda. Mereka tidak bisa berbagi informasi genetik. Virus hanya merakit bagian yang mereka miliki, dan mereka tidak bercampur dan mencocokkan diri dengan virus lain dari keluarga yang berbeda.”

Kemungkinan Virus Zombie Untuk Direkayasa ?

Ini secara teoritis memang mungkin meskipun sangat sulit untuk membuat virus rabies-influenza hibrida menggunakan teknik genetik rekayasa modern, kata Andreansky dari University of Miami.

“Tentu, saya bisa membayangkan sebuah skenario di mana Anda mencampur rabies dengan virus flu untuk mendapatkan kemampuan dalam transmisi lewat udara, virus campak untuk mendapatkan perubahan pada kepribadian, virus ensefalitis untuk memasak otak Anda dengan demam” dan dengan demikian meningkatkan agresifitas korban lebih jauh-“dan terakhir menambahkan racikan virus ebola sehingga menyebabkan Anda mengalami pendarahan dari nyali Anda.

Campurkan semua hal ini, dan Anda akan [mendapatkan] sesuatu seperti virus zombie, “katanya.
“Tapi [alam] tidak memungkinkan semua hal ini terjadi pada saat yang sama ….
Anda hanya akan berkemungkinan menghasilkan virus campuran yang sudah mati.”

Leave a comment

No comments yet.

Comments RSS TrackBack Identifier URI

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

  • Masukkan alamat surat elektronik Anda untuk mengikuti blog ini dan menerima pemberitahuan tentang tulisan baru melalui surat elektronik.

    Join 146 other followers

  • May 2014
    M T W T F S S
    « Apr   Jun »
     1234
    567891011
    12131415161718
    19202122232425
    262728293031